Back to Kompasiana
Artikel

Unik

Abanggeutanyo

Pengamat : Mengamati dan Diamati

Pulau Christmas Surga untuk Australia, Neraka untuk Siapa?

HL | 24 October 2010 | 07:04 Dibaca: 15569   Komentar: 52   14

Kupas Tuntas Wordpress.com

Tugu Selamat Datang di Pulau Christmas, dekat Bandara Krismas. Photo:kupastuntas.wordpress.com

Pulau Christmas atau pulau Natal itu luasnya 135 Km2. Letaknya hanya 500 Km (310 mil pantai) dari Jakarta. Jika ditarik garis pantai dari pulau terluar Australia (terdekat ke Indonesia) hanya 975 Km (606 mil pantai) dari Pulau Cocos (pulau Keling). Bahkan jika ditarik garis pantai dari kota terluar di Australia (terdekat ke Indonesia) -sekali lagi- hanya 2600 Km (1600 mil pantai) dari Kota Perth. Bandingkan jika ditarik garis lurus dari Pelabuhan Ratu pantai Selatan di Jawa Barat, hanya 360 Km jaraknya dari kita.

Mengapa pulau Chrismas ini diklaim oleh Australia sebagai miliknya (Organisasi Teritori Australia) dan tidak ada satu negarapun berkutik memprotes atau mengatakan pulau ini bukan milik Australia. Padahal kalau mengambil peraturan Batas Landasan Kontinental (BLK) yang disepakati internasional, ada beberapa poin penting yang harus dicermati oleh Australia dan tetangganya, yakni :

  • Konvensi PBB tentang Hukum Laut Internasional, United Nation Convention of Law (UNCLOS 1982), telah ditandatangani oleh 117 negara pada tangal 10 Desember 1982 yang efektif berlaku 1996. Indonesia meratifikasi UU ini pada tahun 1985. Jika mengacu kepada kesepakatan tersebut, maka luas Indonesia menjadi bertambah luas baik daratan maupun lautannya. Jika mengacu kepada batas 12 Mil pantai dari bibir daratan (kecuali di perairan tertentu dekat Malaysia dan Singapore) maka luas ruangan Indonesia menjadi 7,9 juta Km2, terdiri dari 4,8 juta luas laut dan 3,1 Km2 luas daratan. Padah ini belum termasuk landas kontinen (ContinentalShelf).
  • Jika mengacu kepada ordinansi penginggalan Belanda Mengakui Indonesia sebagai negara kepulauan dengan status Indonesia memiliki panjang garis Pantai 95.181 Km dan luas daratan 1,9 juta Km2. Sedangkan Aussie memiliki panjang garis pantai 24 ribu Km dan luas daratan 7 juta Km2.  Terirtoriale Zee en Maritieme Kriengen Ordinantie 1939 (TZMKO peninggalan Belanda), Staatsblad 442, menyebutkan luas perairan Indonesia 2,95 juta Km2  (hampir 3 Km mil laut) dari  seluruh bibir pantai.
  • Kesepakatan Internasional tentang Batas Laut teritorial, tidak boleh melebihi 12 Mil dari bibir pangkal teritorial
  • Kesepakatan Internasional tentang Zona Ekslusif Ekonomi, tidak boleh melebihi 200 mil dari bibir pangkal daratan
  • Kesepakatan Internasional tentang Batas Zona Tambahan, tidak boleh meleibihi 24 mil dari pangkal daratan
  • Sisi faktor perhitungan Geografis lainnya, baik Deliniasi (batas sementara), Demarkasi (batas pemisah negara), Titik Acuan, Titik Awal, Garis Dasar dan Garis Dasar Lurus memiliki angka-angka standard Internasional yang harus dipatahui oleh seluruh negara manapun di dunia.

Mengapa Australia mengklaim pulau yang unik ini sebagai miliknya? Apakah karena Australia mengetahui tidak ada satu bangsa dan negara manapun di sepanjang Samudara Hindia kususnya yang berdekatan dengan Indonesia dan Sri Langka?. Apakah ke dua negara ini dianggap kerdil dan tidak memiliki kekuatan atau kemampuan melakukan protes? Inilah yang perlu diketahui, ada beberapa hal yang mendasari sikap Ausralia dalam kepimilikan sepihak ini, yaitu :

  1. Pada tanggal 31 Mei 1942, Jepang menguasai pulau ini. Akibat pertempuran ini (termasuk pemberontakan serdadu India dalam tentara Sekutu)   5 perwira Sekutu dan 27 orang serdadu sekutu tewas. Jepang kehilangan satu kapal penjelajah ringan. Kemudian setelah Jepang takluk, kepemilikan pulau ini dikembalikan kepada Inggris. Dan melaluiui konsesus persemakmuran, Inggris memberi kekuasaan kepada Aussie mengelola pulau yang nyaris tidak bertuan pada saat itu.
  2. Pulau ini semasa perang dunia pertama dan ke dua dipergunakan oleh Sekutu sebagai pangkalan militer, khususnya armada tempur laut yang akan menuju ke Samudra Pasifik menghadapi Jepang khususnya.
  3. Inggris sebagai satu-satunya negara yang mampu mengubah konsep Angkatan lautnya dari Green Water menjadi Blue Water, menitik beratkan penggunaan armada laut secara optimal dalam bidang pertahanan dan militer. Armada laut menjadikan lautan sebagai jalur logistik dan pertahanan yang paling handal dalam angkatan bersenjata Inggris. Konsep ini mulai diterapkan dan diadopsi oleh Amerika Serikat dan Australia setelah perang dunia ke 2. Termasuk saat AS menggempur Irak, mengirimkan armadanya ke teluk dengan memanfaatkan timbunan logistik di pulau ini.
  4. Australia yang merupakan salah satu anggota negara persemakmuran (commonwealth country) mendapat “titipan” dari Inggris seusai perang dunia ke dua. Pulau ini tetap dipertahankan oleh Inggris dan Australia sebagai jalur logistik dan pertahanan terluar Australia sebelum menuju ke Samudra Hindia dan Samudra Pasifik.
  5. Pulau ini sangat strategis menuju ke belahan benua lain. Oleh karena itu pulau Christmas ini dipergunakan sebagai pangkalan Militer milik Australia, tentu saja di dalamnya memberi akses dan ruang yang sebesar-besarnya bagi Inggris dan AS menggunakan pulau ini untuk kepentingan militer negara-negara tersebut.
  6. Pulau yang hanya berpenghuni 3000 jiwa ini (2010) bukan saja mengandung 30 juta Kepiting (sumber ini kurang valid, entah dari mana cara menghitungnya), tapi juga mengandung kekayaan fosfat dan kandungan Minyak bumi.
  7. Pulau ini dipergunakan oleh Inggris, AS dan Australia untuk meluncurkan satelit serta uji coba peluru kendali darat ke Laut, Laut ke Permukaan maupun udara ke Laut. Beberapa satelit mata-mata juga diuncurkan dari sini. Kita tidak tau apakah ahli BATAN kita mendeteksi adanya peluncuruan satelit mata-mata yang dapat menggambarkan “rumah kaca” kita sehingga bisa terlihat segala isi perabot dan makanan di dalam kulkas? Tidak ada satupun pihak yang mampu mendeteksi hal ini walau tidak tertutup kemungkinan hal ini bisa saja terjadi mengingat sistem navigasi GPS dipandu oleh google map dan mesin pencari data berkolaborasi mengirim informasi data dan visual sebuah negara secara rinci dan realistis, bukan?

Beberapa pengecualian tentu ada, misalnya kepemilikan  pulau Shenkaku oleh Jepang atas China,  atau Falkland (Malvinas Argentina) oleh Inggris atau Diego Garcia di kepulauan Chagos di Samudra Hindia yang berdekatan dengan Sir Langka dan Maladewa oleh Inggris, atau kepemilikan  Portugis, Spanyol dan AS, bahkan kepemilikan Pulau Shakalin Rusia atas Cina dan Taiwan dan lainnya diberbagai tempat di belahan dunia, itu adalah kasus-kasus pengecualian, karena memang telah ada perjanjian atas pulau atau kepulauan tersebut beberapa abad silam. Tentu beda dengan status pulau yang satu ini (Christmas) yang tidak ada kaitannya dengan kondisi tersebut.

Pulau Christmas ini ternyata dipergunakan juga untuk menahan para imigran gelap yang mencoba memasuki Australia secara gelap. Jika imigran gelap berhasil melewati pulau karang dekat Perth, petugas akan melepaskan sesuatu benda (bukan granat) yang dapat menghancurkan perahu manusia yang mencoba merapat ke daratan. Kemudian manusia perahu itu dipungut satu persatu, di bawa ke daratan, lalu diinterogasi. Setelah melalui proses pencatatan, mereka dikirim ke pulau ini untuk menjalani hari demi hari dalam tahanan yang panas dan gersang. Sebelum mengalami shock yang mendalam, barulah mereka di deportasi ke negara masing-masing. Pulau ini memang benar-benar menjadi neraka bagi imigran gelap. Banyak kisah-kisah pilu dari mantan imigran gelap kita yang dibebaskan setiba mereka di Indonesia. Diantara mereka merasa “kapok” berurusan dengan pihak imigrasi Australia.

Meskipun menjadi neraka bagi para imigran gelap, pulau ini ternyata menjadi surga bagi Australia. Selain adanya kepentingan politik dan pertahanan sebagaimana disebut di atas, dari sisi komersial pulau ini juga patut dibanggakan Australia dari sektor Parawisata.

kupastuntas.wordpress.com

Jumlah pengunjung resmi (wisatawan) Indonesia ke pulau ini setiap tahunnya mencapai 80%-90% dari total wisatawan yang berkunjung. Mereka pada umumnya menyukai suasana alam pantai yang eksotis. Hutan pedalamannya juga indah. Di sana banyak ditemukan kolam dan air terjun dan sabana yang terhampar menuju tepi pantai. Indah sekali.

Selain itu, tentu saja kelebihan lainnya adalah arena perjudian klas wahid dunia. Kabarnya mengalahkan fasilitas yang kita lihat di Macao dan Genting Malaysia. Mungkin setara dengan lokasi Casino terbaik di Asia saat ini di Singapore.

Tapi ada satu yang mengherankan kita, meskipun secara greografis dan poitis kita tidak dapat menganggu eksistensi pulau Krismas (Christmas) ini secara tidak langsung ternyata telah “dimiliki”  oleh taipan from Indonesia, yakni Robby Sumampao. Bekerjasama dengan konglomerat dari Australia yang juga anggota parlemen Australia, ia mengelola resort, perjudian, penerbangan dan trnasportasi di pulau ini. Dari usaha kerjasama ini pemerintah Australia menerima pajak tidak kurang dari Rp.3,5 M setiap tahunnya dari usaha Taipan bonafide kita yang satu ini.

Jika mau ke sana boleh lah, mau merasakan casino atau sekadar “cari angin”. Tapi jangan bicarakan masalah kepemilikan pulau Christmas ini nanti malah bisa berabe, apalagi kalau mengikuti manusia perahu sebagai imigran gelap… bukan surga yang di dapat, malah disiksa oleh petugas imigrasi dan keamanan Aussie yang tidak kenal ramah dengan perbuatan melanggar hukum mereka.

Salam Kompasiana

abang geutanyo

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Sambut Sunrise Dari Puncak Gunung Mahawu …

Tri Lokon | | 28 July 2014 | 13:14

Pengalaman Adventure Taklukkan Ketakutan …

Tjiptadinata Effend... | | 28 July 2014 | 19:20

Membuat Hidangan Lebaran di Moskow (Jika …

Lidia Putri | | 28 July 2014 | 17:08

Kampanye Wisata Thailand’s Best …

Olive Bendon | | 28 July 2014 | 16:49

Punya Gaya “Make Up” Menarik? …

Kompasiana | | 09 July 2014 | 00:21


TRENDING ARTICLES

Pijat Ala Dubai International Airport …

Ardi Dan Bunda Susy | 8 jam lalu

Jangan Terlalu Berharap Banyak Pada Jokowi …

Bambang Srijanto | 9 jam lalu

Berlebaran Tetap Gaya dengan Kaos Kompasiana …

Topik Irawan | 10 jam lalu

Jangan Nanya Panci ke Polisi Amerika …

Usi Saba Kota | 13 jam lalu

” Dari Tahun Ketahun Tak Pernah …

Rere | 18 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: